Nuffnang BH

Mar 15, 2016

Kawan juga adalah satu bentuk rezeki

As salam,

Alhamdulillah. Dalam kehidupan, aku berjumpa dengan orang-orang yang aku boleh gelar lebih dari seorang kawan.

Aku anggap tak ubah macam adik beradik yang perlu aku jaga hati perasaannya.  
Perjalanan aku mencari yang betul-betul namanya kawan memang mencabar.
Rezeki aku berjumpa yang betul di tempat kerja.
Terima kasih kawan, anda tahu anda siapa. 


Dan aku juga berterima kasih dan menghargai kawan-kawan yang pernah hadir  dalam hidup aku semasa zaman kecil, zaman belajar dan seterusnya zaman bekerja.

Itu semua rezeki.

Aku pernah merasa dikecewakan kawan, ditinggalkan, keseorangan.
Semasa aku ditindas tak ada siapa yang stay di belakang aku. aku tak nak ulangi semua tu. serik.
Aku pernah menangis aku tiada kawan untuk meluahkan perasaan.

Ya, manusia berubah selari dengan peredaran masa. Dulu aku berdendam.
Tapi sekarang aku belajar melepaskan. Melepaskan rasa.
Nak tahu siapa kawan kita, tunggu masa kita sama-sama kesusahan.
Masa tu kau akan nampak mana satu kawan mana satu syaitan.




Hadis al-Bukhari dari Abu Musa al-Asy’ari, bermaksud: “Diumpamakan rakan yang soleh dan rakan yang jahat ialah seperti (berkawan) dengan penjual minyak wangi dan tukang besi. Penjual minyak wangi tidak akan mensia-siakan anda, sama ada anda membelinya atau hanya mendapat bau harumannya. Tukang besi pula boleh menyebabkan rumah anda atau baju anda terbakar, atau mendapat bau busuk.”

*gambar semua dari google image