Nuffnang BH

Jan 19, 2016

Lancar atau ulang

As salam,

Setelah hampir dua minggu bersekolah dan Ikhwan dah start belajar mengaji Buku AlQuran dia sebolehnya setiap malam aku dan suami akan check catitan ustazah dia. Pernah ustazah dia explain kalau ustazah letak remark “lancar” maksudnya murid dapat sebut dengan baik dan kalau ustazah letak “ulang” maksudnya murid masih lagi ada masalah dengan sebutan dan kenal huruf la rasanya.

Dan terjadilah apa yang aku takutkan. Ikhwan memang dari dulu susah nak ingat/kenal huruf Jim/Ha/Kha. Dan semalam aku check buat pertama kalinya anak aku dapat remarks ulang. Selama ni rilek dapat lancar. Huwaaa. Rasa gagal jadi mama yang baik. Tingginya harapan aku. kesian pulak anak aku.

So puas la malam tadi aku mengajar dia. cari cara terbaik yang boleh dia ingat. Aku ni mengajar memang tak boleh. Sifat singa tu melebihi segalanya. Pas 3 minit kalau anak tak catch up jugak mula la aku bulatkan mata dan tinggi suara. Oh tak tahan sungguh. Mujur la aku berjaya jugak control malam tadi walau ada la terlepas sikit. Hahhaha. Ikhwan tak ada la buat drama air mata.

Apa aku buat nak bagi dia mudah ingat: aku sebut Jim – dia ada mata kat perut bunyi dia Ja. Kalau Ha dia tak ada mata/ tak ada apa-apa bunyinya Ha, dan kalau Kha – mata dia kat kepala/atas bunyi nya kha. Dengan gaya Bahasa aku tunjuk kat Ikhwan. Aku geletek-geletek perut dia bila describe Jim tu. harapnya berkesan la. So far sampai pagi tadi aku test dia dalam kereta dia dah tahu apa yang mata kat perut. Hahahah. Jangan la dia confuse dengan benda lain dahla.

Oh aku ada jugak sebelum tidur ajak dia main teka-teka. Aku describe benda alah tu pastu aku suruh dia teka siapa saya. Alhamdulillah aku nampak la level creative dia. Cuma bila aku suruh dia main teka-teka dengan abah dia, dia tak mahu. Dia malu. adoi. ni nak kena naikkan level confidence dia ni. Abah dia pon satu, tak creative langsung nak encourage anak tu nak berfikir, bercakap. Anak ni apply apa kita buat. So kena la tunjuk contoh dulu baru dia ikut.

Aku doakan sepanjang perjalanan aku jadi mama ni aku boleh bersabar lah. Boleh ajar dia baik-baik dan dia jadikan aku kawan baik dia. sebab Ikhwan dah start perangai apa kelemahan dia, dia suka suruh aku rahsiakan. Sikit-sikit cakap mama ni rahsia taw, jangan bagitahu abah. Tak dapat bayangkan kalau dia berahsia dengan aku. terasa hati mama.

Bila kenang balik cara aku ajar anak-anak buah aku dulu memang aku rasa diaorang memang takut la nak berguru dengan aku. Macam sekarang pon untuk anak-anak saudara aku yang masih bersekolah bila ada peluang balik kampung, aku akan tiba-tiba je tanya sifir la, hukum itu ini la, suruh hafal bab agama la. Aku bagi masa 30 minit hafal dan fahamkan; sekali tak hafal memang aku suruh ketuk ketampi dan suruh ulang semula hafal dan paham. Ha memang lenguh-lenguh la kaki diaorang. Mak aku sokong je aku buat sebab mak aku kata budak sekarang memang manja pastu lembap. Hahahhaha. Nanti Ikhwan aku kena buat jugak. Siap kau. Nasib la kau anak.


No comments: