Nuffnang BH

Sep 8, 2015

Syaitan dia tahu kelemahan kita..manusia

Bismillahirrahmanirrahim.

Syaitan itu mengalirkan tubuh badan manusia umpama aliran darah. Maknanya apa? Disetiap penjuru yg ada di tubuh badan manusia itu menjadi tempat untuk disiasat oleh syaitan di manakah letak kelemahan orang itu untuk syaitan masuk drpd pintu yang lemah itu .

Ada orang yang kelemahannya pada harta, syaitan masuk drpd pintu harta untuk mempunyai sifat rakus. Untuk mempunyai sifat tamak. Merompak. Rasuah. Apa saja.

Ada orang yg kelemahannya adalah menghendaki takhta, drpd pintu itu syaitan akan masuk. Ha, buat! Guna apa saja yg penting itu sampai .

Ada org yg kelemahannya melalui perempuan. Maka diganggu drpd pintu perempuan.

Ada org yg kelemahnnya buang masa depan komputer untuk bagi komen. Berapa byk org yg menghabiskan masa depan komputer untuk cari pasal atau cari apa saja untuk dia komen untuk bantai sana hentam sana komen. Dan berjam-jam menghabiskan waktu didepan komputer .

Syaitan pandai. Syaitan buat kajian. Namanya saja sudah syaitan. Dia akan masuk pintu-pintu dimana letaknya kelemahan itu ada pada manusia. Di situ syaitan akan masuk. Syaitan tak punya kuasa kpd manusia untuk melakukan jenayah langsung kpd manusia. Oleh kerna itu, Allah ketika mensifatkan syaitan "was-was" dalam surah an Nas .

Berlindung kpd Allah drpd bahaya was-was. Siapa dimaksudkan was-was? Syaitan. Knp syaitan diberi nama was-was? Sebab syaitan hanya mengilhami menipu atau menyuarakan meminta merayu cakap saja syaitan. Tidak dipaksa manusia untuk melakukan pelanggaran kpd syaitan. Tapi ditipu saja .

Dan syaitan cerdik, licik. Dia akan kaji setiap manusia itu letak lemahnya dimana. Tidak semua manusia boleh ditipu oleh syaitan melalui pintu yg sama. Dicari titik kelemahannya itu dimana, disitu dia akan manfaatkan. Orang yg cerdik pandai akan bermuhasabah, akan tengok dirinya dimana letaknya kelemahannya. Disitu dia akan perkuat untuk tidak menjadi laluan syaitan menggangu masuk drpd pintu tersebut .


Daripada Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid .