Nuffnang BH

Aug 21, 2015

Sayangnya Allah pada kita


Assalamualaikum. 

Menyedari hakikat betapa besarnya nikmat Allah kurniakan pada aku, memberi nyawa dan melihat kehidupan hampir mencecah 30 tahun. Tak ternilai dengan duit. Satu pemberian lengkap, kesempurnaan anggota badan dan kebolehan lain, seorang suami dan seorang anak. Masih banyak yang tak tertulis di sini. Syukur. Terima kasih Allah. Kau Maha Pemurah lagi Maha Maha Penyayang. Tapi aku seperti biasa manusia hina yang amat tak tahu bersyukur. Berbilion malah nikmat yang infiniti Kau kurniakan, aku balas dengan ucapan atau perbuatan yang sekadar berterima kasih. Bukan bersungguh. Malu. Kalau solat yang lima pun buat dalam keadaan tergesa-gesa dan di akhir waktu. Mana rasa syukur yang patut aku tunjukkan. Manusia tak kenang budi.

Allah.

Dalam menjalani hidup seharian aku sebagai anak, kakak, adik, isteri dan kawan setiap detik aku cuba berfikiran positif. Aku tanamkan bersangka baik. Baik pada caturan Allah hatta sesama makhluk. Aku juga cuba ajak orang lain untuk positif. Untuk sentiasa bersangka baik. Nekad aku nak jadikan budaya. Jadi aku pilih kelompok yang aku rasa selesa, iaitu adik beradik dan kawan rapat. Dan bukan la semudah yang aku taip ni nak latih hati bersangka baik. Nak ubah diri bersangka baik punyalah mencabar inikan nak ajak orang lain.

Setelah hampir setahun aku cuba bersangka baik aku rasa aku lebih tenang. Aku marah pun sekejap je. Marah pun ada berperingkat. Apa yang aku paham, bila aku mula bersangka baik maka yang baik-baik sahaja akan datang dalam kehidupan aku.

Bila aku marahkan sesuatu terjadi dan fikir yang bukan-bukan maka aku akan terhenti pada suatu keadaan yang mana, hati akan bertanya semula. Siapa yang tetapkan ini berlaku? Siapa yang izinkan semua berlaku? Kenapa perlu berlaku? Dan macam-macam lagi. Dan akhirnya aku sedar semua ini milik Allah. Yang baik dan jahat pada pandangan kita itu semuanya aturan Allah. Semuanya milik Allah. Kalau aku marah, kalau aku benci maksudnya aku marahkan Allah. Pemilik sekalian alam. 

Nauzubillah.

image google

2 comments:

Kakak Tiri Cinderella said...

Alhamdulillah. Terus istiqamah. Rahmat Allah itu luas seluas luasnya :)

Rodiah Amir said...

Betul. In Sha Allah. masih melatih diri. kakak tiri cinderella :)