Nuffnang BH

Jan 28, 2015

Urusan duniawi dan aku atas pagar

Salam 

Kawan pesan jangan putus asa dalam melakukan kebaikan. Jangan cepat sentap bila apa yang disebarkan ditentang dan dipandang sepi. Kena kuat semangat.

Sedih bila fikir usaha yang aku lakukan tak seberapa. Aku sebenarnya bingung. Terperangkap atas pagar. aku risau bila aku mula mengorak langkah, akibatnya aku hilang segala. Niat nak menolong akibatnya aku yang sengsara. Ibarat satu jari menunjukkan kesalahan orang lagi sembilan jari bersedia menunding kesalahan diri sendiri.

Macam aku baik sangat nak nasihatkan orang. Tapi kalau aku tak nasihat aku dikira bersubahat ke? Allah Maha Mengetahui. Aku pun tak sebaik mana, solat pun compang camping. Amal lain tak yah sebut la. Malu. Kawan pesan kalau nak nasihat tak boleh sakitkan hati orang, seeloknya nasihat melalui tauladan. Itu yang terbaik. Tunjuk tauladan yang baik.

Aku manusia biasa yang dalam proses mahu mencari ilmu kehidupan. Dua dunia. Duniawi dan ukhrawi. Berjaya ukhrawi melalui duniawi. Dibandingkan dengan orang lain, yang memang rezekinya belajar ilmu agama sejak sekolah rendah hingga ke university dan peringkat tertinggi memang jarak aku dengan mereka bagai langit dan bumi. Bertuahnya mereka. Rezeki. Seronok dan beruntungnya mereka.



credit: gambar cantik

Jan 21, 2015

Meneruskan kehidupan.. geng lelaki (abah + Ikhwan) dan geng perempuan (mama)

Salam.

Mengantuk ya amat so terus terfikir nak menulis. Nak elak tidur paksa otak fikir-fikir keluar idea. Bila sampai baris sini, otak plak jadi jem tak tahu nak cerita apa. Padahal tadi semangat gila nak update satu entry. Cis.

Teringat semalam Ikhwan mengadu dia makan bubur je rumah mak ngah. Sebab mak ngah tak sihat so kira pakej la. Makan makanan orang demam. Dengan buat muka sedih cerita makan tu je. Aku senyum angguk kata kesian anak mama. Padahal aku tahu, tak mungkin la mak ngah bagi makan nasi bubur je. Mesti ada yang lain.

Pagi tadi cerita la pasal Ikhwan mengadu malam tadi. Mak ngah kata mak ngah ada buat sushi Salmon. Amboi anak aku, bab makan sedap tak ingat ye.

Ikhwan sekarang menuju ke 4 tahun. Sangat-sangat meminta perhatian aku dan suami. Comel. Bila suruh buat apa-apa.. mesti buat tabik macam polis dan say yes mama. Oh comel. Pastu kalau balik, amik kat rumah mak ngah mesti peluk..kata mama..abang rindu mama. Terus membuak-buak kerinduan pada anak sendiri.


Kalau dulu selalu rapat dan nak geng mama saja. Tapi sekarang bila dah tahu beza lelaki dan perempuan dan start geng-geng ni. Lelaki geng lelaki. Lelaki kuat. Perempuan lemah. Lelaki ultraman, perempuan raksasa. Grrrrrrr. Siap menangis kalau aku menyakat. Perempuan lagi kuat hahhahah. 

Jan 16, 2015

down

Rasa down.

Teringin nak cantik.

Teringin nak lemah lembut.

Teringin nak disukai ramai.

Teringin nak baju cantik.

Teringin nak kurus.

Teringin nak menangis.

Teringin nak tenang.

Teringin nak semuanya lengkap.

Bahagia tu macamana?

Cantik tu macamana?


Tenang tu macamana?

Jan 9, 2015

terasa hati dengan kawan.. bff

Pernah tak nak terasa hati dgn kawan?
Mungkinlah, Cara berfikir kita lain. Cara berfikir dia lain.
Sampai satu simpang, sudah tidak sehaluan.
Kita tulis mesej panjang-panjang & dia boleh balas 'ok' shj.
Kita punya nak masa sendiri. Dia boleh bercakap byk pula.
Kita jenis lambat2 . Dia pula asyik nak cepat.
Bertentangan habis.

Orang lain juga pasti punya kisah yg sama.
Dlm ukhuwwah ini, satu sahaja.
Harus ada rasa untuk saling give and take.
Mahu untuk memahami. Dan juga menyayangi.
Usah sayangkan sahabat kerana apa yg dia ada.
Love her or him for what they have.
And for what they don't have!

Sayang mereka atas apa adanya diri mereka.
Dan atas apa jua yang tidak ada pada diri mereka.
Kita selalu baca hadith Rasulullah SAW.
Laa yu'minu ahadukum hatta yuhibba li-akheehi
maayuhibbu linafsihi.

Tak beriman seseorang di antara kamu, 
sehingga dia mengasihi saudaranya spt mana dia mengasihi dirinya sendiri.

Tetapi pernah tak kita betul2 tanya pada diri.
Bahawa satu hadith itupun sudah betul2 diamalkan @ belum?
Mungkinlah ada suatu ketika, ujian persahabatan itu teruji.
Keep calm. Renung balik kita bersahabat kerana
apa & siapa.

Kita bersahabat untuk dibawa ke mana.
Kita sendiri sudah ada jawapannya bukan?
Kalau sahabat ada yg tak terbalas mesej.
Sangka baik. Mungkin dia sibuk. Atau mungkin ada
sesuatu yang berlaku. Doakan yg baik2
sahaja. Walaupun nampak sebab2 itu tidak muhasabah, tetap sangka baik.

Kalau sahabat ada yg bad mood. Sangka baik.
Kita juga manusia biasa. Ada naik & turun emosinya. Reflect kembali. 
Mungkin ada juga salahnya pada kita.
And the list continues. Sampai kita akan pergi.

Dan bawa ukhuwwah ini hingga ke syurga.
Bila kita bersahabat.
Tak semestinya kita akan bersahabat dengan dia yg perfect.
Baik dia @ kita.


Kerana tidak ada manusia yg sempurna.
Apa yang ada adalah kelebihan & kekurangan yg tersendiri.
Untuk saling melengkapi.
Apa adanya.
Hingga menjadi sempurna.