Nuffnang BH

Jan 19, 2011

tiada 'Paksaan' dalam Islam

Salam kepada sesiapa yang membaca;


Hidup ini sangat pelik. Manusia terlalu banyak yang lupa diri, kurang didikan agama dan terlalu berani. Pemikiran dan idea yang kadang-kadang menyimpang jauh dari pegangan agama. Tadi jalan2 baca entry blogger lain. Mula2 membaca hati kecik kata ok, bagus blogger ni. Dia ada prinsip yang dia pegang dalam hidup. dari segi penulisan semuanya ok. Sampailah satu entry yang buat aku rasa kecewa. Ya pada mulanya aku berniat nak jadi follower dia, menjadi follower bukanlah sebab aku setuju dengan apa yang dia tulis tapi sekadar nak tahu idea2 dia tentang isu semasa. Mungkin separuh apa yang diutarakan aku setuju dengan dia, tapi bila dia comment bab agama aku mula membantah.

Kalau aku letak link kat sini confirm semua akan kata ya, “ saya juga follower 2 orang blogger ni”. Ramai pengikut sebab setiap entry mendapat respons yang tinggi dari pembaca. Owh frust. Kenapa blogger yang sebijak ini, yang dikurniakan kelebihan untuk influences people from their writing ditakdirkan mempunyai fikiran dan kepercayaan yang aku fikir dan yakin salah. Isu yang biasa didebatkan adalah tudung. Isu aurat. Ya saya tahu apa itu kebebasan. Bertudung atau tak itu hak anda. Kata mereka/ramai orang isu bertudung adalah isu sensitive. Suka hati mereka untuk bertudung atau tak. Tapi bagi aku bila namanya kau adalah muslim, umat yang mengaku islam. Bilamana anda memilih dan diberi hidayah untuk memeluk islam anda harusla menutup aurat. Tiada pilihan untuk mendedahkan aurat atau menyalahkan takdir yang anda belum menerima hidayah. Sampai bila nak salahkan orang lain untuk kekurangan diri sendiri? atau salahkan takdir?

“tiada paksaan dalam Islam”. Betul. tiada paksaan untutk mememluk islam. Sebab atas dasar tu manusia/umat islam selamba badak buat apa yang mereka. Ya Islam tak paksa so aku bebas walaupun aku mengaku islam. Tapi harus di ingat, sekali melafaskan yang kita adalah umat islam maka kita wajib mematuhi setiap larangan dan suruhan Nya. Owh membebel seperti ustazah macam aku baik sgt. Tidak aku juga kadang2 terlepas pandang, pandang remeh bab2 hukum. Tapi aku sentiasa berdoa yang aku tak kan diduga untuk semua ni. Aku tak nak anak aku nanti tak pakai tudung, perangai cam sial dan macam2 lagi. biarlah keturunan aku biasa2 aja. Dan sudah pasti menjadi cemerlang dalam bab agama.

Dah lama aku pendam saja pendapat aku tentang isu tudung, dan aku jd marah bila blogger tu comment yang tudung hanyalah sekadar pakaian. Ya pakaian yang melambangkan siapa kita. Dan menutup anggota badan menggunakan pakaian adalah kewajiban kita. Bila jatuh hukumnya wajib secara automatik kalau tak buat kau dapat dosa.

Aku tak sanggup nak cakap, itu hak kau, atau itu kubur kau, kau yang tanggung. Sebab kita adalah bersaudara, sesama islam aku just harap sesiapa yang tak pakai tudung mula menutup aurat. Mungkin orang akan jawab , buat apa pakai tapi tak ihklas. TAPI bila kau start bertudung Allah tahu niat korang. Mungkin sekadar mencuba, dan mungkin kita tak sedar hidayah yang mungkin datang bila kita mencuba. Aku banyak belajar bila lihat jenazah abah dulu. Bila manusia tu mati amalan semasa hidup je yang menemani kita. Takut perasaan tu bila kita takda amalan semasa hidup. memikirkan kita akan berseorangan bila dalam kubur.

Maaf kepada sesiapa yang terasa. aku juga banyak kekurangan. sikit sangat ilmu di dada. Aku berdoa pembaca2 yang aku anggap seperti adik beradik aku sekurang2nya berfikir tentang apa yang aku tulis ni. Moga korang dibukakan pintu hati, akal fikiran untuk berubah. Sekian.